Klik Gambar

Minggu, 01 November 2009

HOTEL SEMUT





HOTEL SEMUT

Jika satu makhluk membantu makhluk yang lain, dan mempersiapkan lingkungan yang nyaman sesuai dengan kebutuhan makhluk tersebut, tentu kita tidak dapat mengklaim kerjasama ini terjadi dengan begitu saja. Kecocokan yang tepat satu dengan yang lain di antara makhluk yang tidak memiliki akal pikiran, dan tindakan yang mereka jalankan untuk menguntungkan satu sama lain, menunjukkan bukti bahwa mereka diciptakan dengan terencana. Makhluk-makhluk yang hidup bersama telah diciptakan dengan sifat atau ciri yang saling menguntungkan melalui perantaraan Pencipta yang tunggal, yaitu Allah. Kita dapat mengambil tanaman dan semut tertentu sebagai contoh khusus dari jenis pasangan makhluk yang saling menguntungkan ini.
Pada sejumlah tanaman terdapat lubang-lubang dalam yang disebut “domatia” dalam istilah biologi (gambar kecil). Satu-satunya fungsi domatia adalah sebagai tempat berlindung bagi koloni semut. Tumbuh-tumbuhan yang seperti itu memiliki lubang atau jaringan berupa jendela tipis yang memungkinkan semut masuk dan keluar tanaman dengan mudah. Di dalam ruang-ruang ini, ada makanan yang diproduksi oleh tumbuhan, yang tidak punya fungsi selain untuk memberi makan semut. Tidak tampak manfaat makanan ini bagi tanaman.9 Singkatnya, domatia merupakan struktur khusus yang telah diciptakan agar semut dapat bertahan hidup. Keseimbangan suhu dan kelembapan di lingkungan ini juga sangat ideal bagi semut. Di tempat-tempat yang seolah dipersiapkan khusus bagi semut ini, semut dapat hidup senyaman orang yang tinggal di hotel mewah.
Kita dapat memberikan contoh yang lain, yaitu Philidris, sejenis semut, dengan tanaman inangnya Dischidia major. Mereka membuat “produksi zat kimia” kolektif sepanjang hidupnya. Tanaman yang dibicarakan ini tidak punya akar yang menembus tanah, karenanya ia mendapat dukungan dari tanaman yang lain dengan cara melilitnya. Tanaman ini memiliki cara yang sangat menarik untuk meningkatkan perolehan karbon dan nitrogen. Semut punya wilayah pada tanaman ini, yang disebut “daun semut”, tempat semut merawat anak-anaknya dan menyimpan sisa-sisa organik (semut mati, bagian tubuh serangga lain, dll.). Tanaman dapat memanfaatkan sisa-sisa ini sebagai sumber nitrogen. Selain itu, permukaan-dalam dari ruang daun menyerap karbon dioksida yang dihasilkan oleh semut, sehingga mengurangi penguapan air melalui pori-pori.10 Pencegahan dehidrasi ini sangat penting bagi tanaman semut yang tumbuh di iklim tropis ini, karena, tanaman ini tidak memiliki akar dan tidak dapat mengambil air dari dalam tanah. Dengan demikian, semut memasok dua kebutuhan penting tanaman ini, sebagai imbalan atas tempat berlindung yang disediakan tanaman bagi mereka.
Kita tidak mungkin mengklaim bahwa struktur yang terlihat pada dua contoh ini terjadi karena kebetulan. Tanaman tidak mungkin menghasilkan zat makanan yang sesuai bagi semut dan mencocokkan kondisinya dengan semut secara kebetulan. Kerjasama antara semut dan tanaman ini adalah satu bukti lagi tentang keseimbangan mengagumkan yang diciptakan di bumi oleh Allah, sang Pencipta satu-satunya.

0 komentar:

Mohon Klik Gambar Di bawah ini

Ringga Arie Suryadi. Diberdayakan oleh Blogger.