Klik Gambar

Jumat, 24 Desember 2010

jurnal ekonomi freedownload Marketing Mix Strategy

Suwarni
Nama Orang JURNAL EKONOMI BISNIS | TAHUN 14 | NOMOR 1 | MARET 2009 20
Alamat Korespondensi:
Suwarni, Jurusan Manajemen Fakultas Ekonomi Universitas
Negeri Malang, Jl. Surabaya 6 Malang, HP. 081555619224
20
Marketing Mix Strategy
dalam Meningkatkan Volume Penjualan
Suwarni
Fakultas Ekonomi Universitas Negeri Malang
Abstract: One of the strategies marketing is marketing strategy mix. Marketing mix is a combination of four
variables or activities i.e. the core of corporate marketing systems; attribute products; price structures;
promotion activities, and distribution system. The market condition is a focus area of this tools and market-
ing manager must attempt to increase sales volume by knowing the market niche. This sense of marketers is
the key to implement the marketing mix strategy to enchance the sales volume target.
Keywords: marketing mix, products, price, promotion, distribution knowing the market need is the key to
implement managers strategy
Setiap perusahaan selalu berusaha untuk dapat tetap
hidup berkembang dan mampu bersaing. Dalam rang-
ka inilah maka setiap perusahaan selalu menetapkan
dan menerapkan marketing mix strategi. Kegiatan
pemasaran yang dilakukan, diarahkan untuk dapat
mencapai sasaran perusahaan yang dapat berupa ting-
kat laba yang diperoleh perusahaan, pangsa pasar ter-
tentu serta total volume penjualan dalam suatu jangka
waktu tertentu.
Keadaan dunia usaha berubah dinamis seiring
dengan perubahan selera konsumen serta perubahan
yang terjadi pada lingkungan sekitarnya. Marketing
mix strategi yang tepat memberikan peranan yang
penting terhadap keberhasilan suatu perusahaan untuk
dapat tetap melangsungkan usahanya. Selain itu, stra-
tegi pemasaran yang diterapkan senantiasa dievaluasi
dan diperbarui sesuai dengan perubahan yang terjadi.
Downey & Erickson (2002:230) menjelaskan bahwa
”Rencana pemasaran strategik memadukan semua
kegiatan dan nara sumber daya bisnis secara logis
guna memenuhi kebutuhan pelanggan dan mengha-
silkan laba. Rencana tersebut terdiri dari beberapa
variabel yang sering melengkapi sebagai langkah yang
harus diambil oleh suatu perusahaan sering disebut
sebagai bauran pemasaran atau marketing mix”.
Salah satu marketing mix strategi yang sering
dilaksanakan oleh perusahaan adalah strategi bauran
pemasaran. Strategi ini berkaitan dengan penentuan
bagaimana perusahaan menyajikan penawaran pro-
duk disertai strategi pendukung lain berupa strategi harga,
promosi, serta strategi saluran distribusi, pada segmen
pasar tertentu yang merupakan sasaran pasarnya.
Swastha & Irawan (1993:87) mendefinisikan
”marketing mix adalah kombinasi dari empat varibel
atau kegiatan yang merupakan inti dari sistim pema-
saran perusahaan yakni: produk, struktur harga,
kegiatan promosi, dan sistim distribusi”. Kegiatan-
kegiatan yang dimaksud dalam definisi tersebut adalah
termasuk keputusan dalam empat variabel yaitu: 1)
produk, 2) harga, 3) distribusi, 4) promosi.
Keempat kegiatan tersebut perlu dikombinasikan
dan dikoordinir agar perusahaan dapat melakukan
tugas pemasarannya secara efektif. Jadi, perusahaan
tidak hanya sekadar memilih kombinasi yang terbaik
saja, tetapi juga harus mengkoordinir berbagai macam
elemen pada marketing mix tersebut untuk melaksa-
nakan program pemasaran secara efektif.
Strategi Produk
Setiap produsen selalu mempunyai tujuan bahwa
produk yang dihasilkannya sesuai dengan keinginan 21 ISSN: 0853-7283
Marketing Mix Strategy dalam Meningkatkan Volume Penjualan
dan kebutuhan konsumen sehingga terjadi pertukaran.
Pertukaran ini dapat memberikan kontribusi yang
positif bagi perusahaan yang berupa keuntungan dan
pelanggan setia yang dapat menjamin kelangsungan
usaha perusahaan. Oleh karena itu, perusahaan ber-
usaha untuk menerapkan strategi untuk menghasilkan
produk yang sesuai dengan keinginan dan kebutuhan
konsumen sehingga akan memberikan kepuasan bagi
konsumen dan perusahaan mendapatkan keuntungan.
Kotler (1997:19) mendefiniskan ”Produk adalah
segala sesuatu yang dapat ditawarkan untuk memuas-
kan suatu kebutuhan dan keinginan”. Sedangkan seca-
ra konseptual Tjiptono (2000:95) menyatakan bahwa
”Produk adalah pemahaman subyektif dari produsen
atas sesuatu yang bisa ditawarkan sebagai usaha
untuk mencapai tujuan organisasi, melalui pemenuhan
kebutuhan dan keinginan konsumen sesuai dengan
kompetensi dan kapasitas organisasi serta daya beli
pasar”.
Ahli lain memberikan pengertian bahwa produk
adalah suatu kompleksitas sifat dari barang atau jasa
yang dihasilkan perusahaan. Hal ini seperti yang
diungkapkan oleh Swastha & Irawan (1993:65) bahwa
”Produk adalah suatu sifat yang komplek baik itu
diraba maupun tidak dapat diraba, termasuk bungkus,
warna, harga, prestise perusahaan dan pengecer yang
diterima oleh pembeli untuk memuaskan kebutuhan
dan keinginan”.
Dari ketiga definisi, dapat disimpulkan bahwa
suatu produk harus memenuhi kebutuhan dan keingin-
an konsumen yang menjadi sasaran. Ciri-ciri produk
juga berkaitan dengan unsur-unsur pemasaran lainnya.
Strategi produk yang umumnya diterapkan adalah
pada pemusatan perhatian pada kemasan serta cara
untuk menarik minat konsumen dengan cara mempe-
ngaruhi keputusan konsumen melalui keterikatan
merek.
Assauri (1999:86) mengungkapkan bahwa
”Pemberian merek pada suatu produk dimaksudkan
untuk beberapa alasan yaitu: 1) untuk tujuan identi-
fikasi guna mempermudah penggunaan atau mencari
jejak produk yang dipasarkan, 2) melindungi produk
yang unik dari kemungkinan ditiru oleh pesaing, 3)
produsen ingin menekankan mutu tertentu yang dita-
warkan dan untuk mempermudah konsumen mene-
mukan produk tersebut kembali, 4) sebagai landasan
untuk mengadakan diferensiasi harga. Oleh karena
itu, suatu produk harus selalu dikembangkan agar
dapat selalu memenuhi selera serta keinginan konsu-
men.
Merek merupakan alat yang efektif untuk me-
ningkatkan atau mempertahankan penjualan. Hal ini
dapat terjadi apabila konsumen puas terhadap produk
yang dikonsumsinya, sehingga dengan pemberian
merek konsumen dapat mencari dan membeli produk
yang diinginkan karena selalu diingat konsumen
(brand loyalty).
Selain itu, kemasan suatu produk dapat memberi-
kan pengaruh yang penting dalam mempertahankan
atau meningkatkan penjualan. Kemasan mempunyai
arti yang penting di dalam mempengaruhi para konsu-
men langsung maupun tidak langsung di dalam menen-
tukan pilihan terhadap produk yang akan dibelinya.
Ada empat faktor yang bertujuan dalam pening-
katan penggunaan kemasan (Kotler, 1997:77) yaitu
1) swalayan, semakin banyak produk yang dijual
secara swalayan di pasar swalayan dan toko diskon
2) kemakmuran konsumen, meningkatnya kemak-
muran konsumen berarti konsumen bersedia memba-
yar lebih mahal untuk kenyamanan, penampilan,
keandalan dan gengsi dari dari kemasan yang lebih
baik 3) citra perusahaan dan merek, perusahaan me-
ngakui kekuatan kemasan yang dirancang baik dalam
menghasilkan pengalaman merek atau perusahaan
secara seketika 4) peluang inovasi, pengemasan yang
inovatif dapat memberikan manfaat yang besar bagi
konsumen dan laba bagi produsen. Ada empat fungsi
dari kemasan (Assauri, 1999:90) yaitu 1) untuk men-
cegah kerusakan secara fisik 2) untuk mencegah atau
mempersukar pemalsuan atau peniruan 3) untuk men-
jamin kebersihan dan wadah ”container” untuk pro-
duk yang berupa barang cair 4) sebagai alat komuni-
kasi dengan memberikan keterangan pada kemasan
tentang cara penggunaan, cara penyimpanan, kompo-
sisi produk dan lain sebagainya.
Hal lain yang perlu diperhatikan produsen untuk
meningkatkan jumlah penjualan berkaitan dengan
strategi produk adalah pelayanan (service). Keber-
hasilan pemasaran produk sangat ditentukan oleh baik
buruknya pelayanan yang diberikan perusahaan dalam
memasarkan produknya. Kotler (1997:156) menjelas-
kan lebih lanjut bahwasanya ”Jika produk fisik tidak
mudah dideferensiasi, kunci suksesnya terletak pada
peningkatan pelayanan dan mutu. Pembeda pelayananSuwarni
Nama Orang JURNAL EKONOMI BISNIS | TAHUN 14 | NOMOR 1 | MARET 2009 22
utama meliputi kemudahan pemesanan, pengiriman,
pemasangan, pelatihan pelanggan, jasa konsultasi
pelanggan, pemeliharaan dan perbaikan dan lain-lain”.
Dari uraian terdahulu maka dapat disimpulkan
bahwa pelayanan yang baik dari suatu perusahaan
sangat penting. Terutama dalam mewujudkan tujuan
dan sasaran perusahaan yaitu memenuhi dan me-
muaskan kebutuhan konsumen atau pelanggan.
Dengan memberikan pelayanan yang baik dapat
memberikan suatu keuntungan bagi perusahaan.
Kualitas produk merupakan hal yang perlu
mendapat perhatian utama dari perusahaan, produsen
mengingat mutu dan kualitas berkaitan erat dengan
masalah kepuasan, yang merupakan tujuan dari
kegiatan pemasaran perusahaan. Mutu merupakan
salah satu alat utama untuk mencapai posisi produk.
Mutu menyatakan tingkat kemampuan suatu merk
atau produk tertentu dalam melaksanakan fungsinya.
Assauri (1999:92) mendefinisikan kualitas pro-
duk sebagai suatu yang menunjukkan ukuran tahan
lamanya produk itu, dapat dipercayainya produk
tersebut, ketepatan produk, mudah mengoperasikan
dan memeliharanya serta atribut lain yang dinilai.
Pendapat lain dari Kotler (1999:37) mengatakan
”Mutu produk merupakan salah satu hasil kegiatan
perusahaan yang dapat menentukan daya saingnya”.
Jadi mutu produk merupakan suatu indikator keber-
hasilan produk dalam bersaing di lingkungan pasarnya.
Strategi Harga
Harga merupakan unsur dalam marketing mix
strategi yang mempengaruhi keputusan konsumen
serta salah satu faktor yang mempengaruhi kegiatan-
kegiatan dalam perusahaan yang berfungsi mencipta-
kan keunggulan komparatif bagi perusahaan.
Harga merupakan satu-satunya unsur market-
ing mix yang menghasilkan penerimaan penjualan,
sedangkan unsur lainnya unsur lainnya hanya merupa-
kan biaya saja. Mc.Charty & Parreault (1995:56)
berpendapat bahwa harga adalah apa yang dikenakan
untuk sesuatu, orang dapat memberi nama yang
berbeda-beda, tetapi semua transaksi bisnis dalam
perekonomian modern dapat dipandang sebagai alat
pertukaran uang adalah harga untuk sesuatu. Sesuatu
itu dapat berupa produk fisik dalam berbagai tingkat
kesempurnaan, dengan atau tanpa pelayanan dukung-
an, dengan atau tanpa jaminan mutu dan sebagainya.
Sedangkan Kotler (1999:107) mengemukakan bahwa
”Harga merupakan satu-satunya elemen bauran
pemasaran yang menghasilkan pendapatan; elemen-
elemen lainnya menimbulkan biaya”. Ahli lain
Swastha & Irawan (1993:24) mengemukakan bahwa
”Harga adalah jumlah uang (ditambah beberapa pro-
duk apabila mungkin) yang dibutuhkan untuk menda-
patkan sejumlah kombinasi dan produk dan pelayanan-
nya”.
Dari penjelasan yang telah diungkapkan maka
dapat ditarik kesimpulan bahwa harga adalah jumlah
uang yang ditetapkan oleh perusahaan yang digunakan
untuk mendapatkan sejumlah produk fisik ataupun non
fisik.
Seperti yang telah diungkapkan dalam pengertian
strategi harga, bahwa harga merupakan salah satu
unsur yang mempengaruhi kegiatan-kegiatan dalam
perusahaan yang berfungsi menciptakan keunggulan
kompetitif bagi perusahaan. Namun seringkali terben-
tur pada kebijakan penetapan harga. Penetapan harga
oleh perusahaan harus disesuaikan dengan situasi
lingkungan dan perubahan yang terjadi terutama pada
saat persaingan yang semakin ketat dan perkembang-
an permintaan yang terbatas.
Penetapan harga yang dilakukan oleh perusahaan
harus memperhatikan tujuan penetapan harga tiu sen-
diri. Hal ono penting, karena tujuan merupakan dasar
atau pedoman bagi perusahaan dalam menetapkan
tingkat harga.
Assauri (1999:106) mengungkapkan adanya
tujuan penetapan harga yaitu, 1) memperoleh laba
yang maksimum, 2) mendapatkan share pasar
tertentu, 3) memperoleh laba dari segmen pasar (mar-
ket skimming), 4) mencapai tingkat hasil penerimaan
penjualan maksimum, 5) mencapai keuntungan yang
ditargetkan, 6) mempromosikan produk. Sedangkan,
Keegan (1997:102) mengungkapkan bahwa ”Tujuan
penetapan harga oleh perusahaan adalah meraup laba
pada segmen pasar (market skimming), penetrasi
pasar, dan menambahkan laba pada biaya produksi
(cost-plus). Sedangkan Kotler (1997:100) meng-
ungkapkan yaitu ”Ada enam tujuan yang ingin dicapai
perusahaan dalam menetapkan tingkat harga, yaitu
1) kelangsungan hidup (survival), 2) laba maksimum
(maximum current profit), 3) pendapatan maksimum
(maximum current revennue), 4) pertumbuhan pen-
jualan maksimum (maximum sales growth), 5) 23 ISSN: 0853-7283
Marketing Mix Strategy dalam Meningkatkan Volume Penjualan
skimming pasar maksimum (maximum market skim-
ming), 6) kepemimpinan mutu produk (product-qual-
ity leadership).
Dari ketiga pendapat maka dapat diambil kesim-
pulan bahwa tujuan dari penetapan harga adalah mar-
ket skimming, memperoleh laba yang maksimal, dan
mempertahnkan pangsa pasar.
Harga yang ditetapkan perusahaan akan dise-
suaikan dengan strategi perusahaan secara keseluruh-
an dalam menghadapi situasi dan kondisi yang selalu
berubah dan diarahkan untuk mencapai tujuan dan
sasaran yang telah ditetapkan untuk periode tersebut.
Hal ini disebabkan karena penetapan harga mempu-
nyai pengaruh langsung terhadap besarnya laba peru-
sahaan, volume penjualan, dan share pasar perusa-
haan.
Pada dasarnya strategi kesamaan harga yang
ditetapkan oleh suatu perusahaan untuk suatu produk
yang dihasilkan atau dipasarkan atas strategi harga
yang sama atau seragam untuk seluruh daerah atau
segmen pasar yang dilayani (single pricing) dan stra-
tegi harga yang tidak seragam untuk beberapa daerah
atau segmen pasar (multi pricing). Perusahaan
menetapkan harga yang tidak seram karena ada
pertimbangan tujuan dan sasaran yang akan dicapai
masing-masing segmen pasar serta situasi dan kondisi
pasar tersebut.
Strategi potongan harga (discount) digunakan
perusahaan perusahaan untuk meningkatkan jumlah
penjualan dan hasil penerimaan penjualan serta share
pasar perushaan.
Strategi syarat pembayaran yang lunak merupa-
kan salah satu faktor yang mempengaruhi keputusan
konsumen. Oleh karena itu, produsen dapat menetap-
kan syarat pembayaran selunak mungkin tetapi tetap
mempertimbangkan tujuan penetapan harga perusaha-
an serta disesuaikan dengan situasi dan kondisi pasar
serta sifat dan perilaku konsumen.
Strategi Promosi
Konsumen potensial merupakan peluang yang
besar bagi produsen untuk memasukkan produknya
sehingga terjadi kesinambungan usaha perusahaan.
Perusahaan berusaha menarik minat konsumen agar
menjadi pelanggan produknya. Usaha yang perlu
dilakukan adalah melalui promosi sebagai rangkaian
rencana pemasaran secara keseluruhan. Strategi ini
pada dasarnya merupakan proses komunikasi yang
ditujukan untuk mempengaruhi perilaku konsumen
kearah pengambilan keputusan yang positif dalam
pembelian bagi perusahaan. Promosi menurut
Mc.Charty & Perrealt (1995:64) ”Promosi adalah
komunikasi informasi antara penjual dan calon pembeli
atau pihak-pihak lain dalam saluran untuk mempe-
ngaruhi sikap dan perilaku”. Stanton (1996:138) meng-
ungkapkan bahwa ”Pada dasarnya promosi merupa-
kan usaha dalam bidang informasi, himbauan (per-
suasi) dan komunikasi”. Sedangkan Swasta & Irawan
(1993:139) berpendapat bahwa ”Promosi adalah
semua jenis kegiatan yang ditujukan untuk mendorong
permintaan”. Maka dari beberapa pendapat ahli di
atas, dapat disimpulkan bahwa promosi adalah arus
informasi atau persuasi satu arah yang dibuat untuk
mengarahkan seseorang atau organisasi kepada tin-
dakan yang menciptakan pertukaran atau transaksi
dalam pemasaran.
Promosi
Ada beberapa faktor yang menjadi penentu kebi-
jakan penggunaan promosi yang efektif sehingga men-
capai tujuan dan pasar sasaran yang telah ditetapkan.
Kotler & Amstrong (1998:88) mengungkapkan faktor-
faktor yang menjadi penentu kebijakan penggunaan
promosi yaitu 1) tipe produk/pasar, pentingnya perbe-
daan alat promosi bervariasi antara pasar konsumen
dan industri. Perusahaan produk konsumen biasanya
mengalokasikan lebih banyak dana untuk iklan,
menyusul promosi penjualan, penjualan perorangan,
danhubungan masyarakat. Sedangkan perusahaan
industri mengalokasikan dananya sebagian besar untuk
penjualan perorangan, dan lainnya digunakan untuk
iklan, menyusul promosi penjualan, serta hubungan
masyarakat, 2) Strategi dorong dan tarik, strategi
dorong adalah strategi promosi yang menggunakan
tenaga penjual dan promosi perdagangan untuk men-
dorong produk lewat saluran distribusi. Sedangkan
strategi tarik adalah strategi promosi yang banyak
menggunakan biaya untuk periklanan dan promosi
untuk menumbuhkan permintaan 3) strategi daur hidup
produk, tahap perkenalan iklan dan hubungan masya-
rakat baik untuk menghasilkan kesadaran serta pro-
mosi penjualan untuk penjualan awal. Sedangkan pen-
jualan perorangan dilaksanakan agar pedagang mau
menjual produk tersebut. Tahap pertumbuhan, iklanSuwarni
Nama Orang JURNAL EKONOMI BISNIS | TAHUN 14 | NOMOR 1 | MARET 2009 24
dan hubungan masyarakat terus memberikan penga-
ruh kuat, sedangkan promosi penjualan dapat dikurangi
karena lebih sedikit insentif yang diperlukan. Tahap
dewasa, promosi penjualan menjadi relatif penting
daripada iklan. Pembeli mengetahui merk iklan hanya
diperlukan untuk mengingatkan mereka akan produk.
Tahap penurunan, iklan tetap dilakukan untuk meng-
ingatkan, dan tenaga penjual hanya sedikit memper-
tahankan produk. Akan tetapi, promosi penjualan
dapat tetap dipertahankan.
Kotler & Amstrong (1998:11) mengungkapkan
bahwa periklanan merupakan bentuk presentasi bukan
perorangan dan promosi gagasan, barang atau jasa,
yang dibayar oleh sponsor tertentu.
Periklanan
Periklanan sebagai salah satu sarana promosi
merupakan komunikasi massal dengan para pelang-
gan potensial melalui media komunikasi umum. Ini
dimaksudkan untuk mempromosikan produk tertentu
sekaligus menghasilkan goodwill bagi keseluruhan
perusahaan atau industri.
Tujuan periklanan seperti diungkapkan oleh
Kotler & Amstrong (1998:137) adalah, 1) untuk meng-
informasikan pasar tentang suatu produk baru,
mengusulkan kegunaan baru suatu produk, memberi-
tahukan pasar tentang perubahan harga, menjelaskan
cara kerja suatu produk, 2) untuk membujuk (mem-
bentuk preferensi merek, mendorong alih merek, me-
ngubah persepsi pembeli tentang produk) 3) untuk
mengingatkan (mengingatkan pembeli bahwa produk
tersebut mungkin akan dibutuhkan kemudian, meng-
ingatkan pembeli dimana dapat membelinya). Menurut
Assauri (1999:36) tujuan lain dari periklanan didasar-
kan pada sasarannya yaitu untuk periklanan informatif
(dilakukan secara besar-besaran dengan tujuan mem-
bentuk suatu permintaan pertama), periklanan persua-
sif (dilakukan dengan tujuan membentuk permintaan
tertentu terhadap suatu merek tertentu), iklan meng-
ingat (sangat penting dilakukan oleh produk yang sudah
mapan untuk memberitahu konsumen bahwa produk
tersebut masih ada). Pilihan tujuan periklanan didasar-
kan pada analisis mendalam mengenai situasi pema-
saran sekarang.
Promosi Penjualan
Bila iklan menawarkan alasan untuk membeli
maka promosi penjualan adalah menawarkan insentif
untuk pembelian. Kotler (1997:57) mengungkapkan
bahwa ”promosi penjualan terdiri dari kumpulan kiat
insentif yang beragam, kebanyakan berjangka pendek,
dirancang untuk mendorong pembelian suatu produk
atau jasa tertentu secara lebih cepat atau lebih besar
oleh konsumen atau pedagang”.
Promosi penjualan mencakup kiat untuk promosi
konsumen (sampel kupon, penawaran pengembalian
uang, potongan harga premi, hadiah, hadiah lang-
ganan, percobaan gratis, garansi, pajangan ditempat
pembelian dan demontrasi), promosi perdagangan
(potongan harga, tunjangan iklan, dan barang gratis),
promosi bisnis dan wiraniaga (pameran dan konvensi
perdagangan, kontes untuk wiraniaga, dan iklan
khusus).
Personal Selling
Gambaran tentang personal selling ini di dukung
oleh pendapat Assauri (1999:51) yang mendefinisikan
”Personal selling adalah penyajian secara lisan oleh
perusahaan kepada satu atau beberapa calon pembeli
dengan tujuan agar produk yang ditawarkan dapat
terjual”. Sedangkan Kotler & Amstrong (1998:48)
menjelaskan ”Personal selling adalah komunikasi
pribadi dua arah antara wiraniaga dengan pelanggan
individual, bisa dengan tatap muka, lewat telepon,
konferensi, video, atau cara lain”.
Penjualan perorangan atau personal selling
lebih menekankan pada pendekatan personal atau se-
cara umum sebagai armada penjual berfungsi sebagai
mata rantai kritis antara sebuah perusahaan dengan
pelanggannya.
Publisitas
Publisitas menurut ungkapan Assauri (1999:58)
”Stimulasi permintaan akan suatu produk dengan cara
memuat berita yang mempunyai arti komersial,
pemuatan berita ini pada dasarnya tidak dibayar oleh
perusahaan sponsor”. Publisitas dilakukan oleh produ-
sen melalui penyusunan berita dan informasi mengenai 25 ISSN: 0853-7283
Marketing Mix Strategy dalam Meningkatkan Volume Penjualan
produknya yang menarik konsumen sehingga diharap-
kan dapat mempengaruhi keputusan konsumen.
Sarana yang efektif digunakan untuk publisitas
diantaranya adalah radio, televisi atau pertunjukkan”.
Bagi perusahaan besar, publisitas termasuk da-
lam bagian hubungan masyarakat, dimana kegiatan-
nya ditunjukkan untuk mendapat goodwill. Bentuk
kegiatannya dapat berupa pemberian pers, komunikasi
perusahaan dan konsultasi.
Saluran distribusi
Dalam kaitannya dengan strategi saluran distri-
busi terdapat tiga aspek pokok yang berkaitan dengan
strategi distibusi yaitu, 1) sistem transportasi perusa-
haan, 2) sistem penyimpanan, 3) sistem pemilihan
saluran distribusi. Sistem trasportasi berkaitan dengan
kegiatan membawa produk agar sampai ketangan
konsumen, sedangkan sistem penyimpanan berkaitan
dengan bagaimana caranya agar barang atau produk
tidak rusak sewaktu disimpan sebelum dipasarkan.
Berkaitan dengan siapa yang akan menyampaikan
produk tersebut kepada konsumen diperlukan adanya
sistem pemilihan distribusi.
Dalam sistem distribusinya, produsen dsering
menggunakan perantara sebagai penyalurnya. Penya-
lur atau perantara (middleman) merupakan usaha
bisnis yang berdiri sendiri dan beroperasi sebagai
penghubung antara produsen dan konsumen akhir
atau pemakai industri. Perantara tersebut memberi-
kan pelayanan dalam hubungannya dengan pembelian
dan penjualan barang dari produsen ke konsumen.
KESIMPULAN
Di dalam mengambil keputusan di bidang mar-
keting hampir selalu berkaitan dengan variabel-
variabel marketing mix. Oleh karena itu, marketing
mix sangat penting dan dapat dipakai sebagai alat
pemasaran praktis.
Tekanan utama dari marketing mix adalah pasar
karena pada akhirnya produk yang ditawarkan oleh
perusahaan diarahkan ke pasar. Kebutuhan pasar
dipakai sebagai dasar untuk menentukan macam
produknya, demikian pula keadaan pasar tehadap
berbagai macam alternatif harga, promosi dan distri-
busi. Masalah ini menunjukkan perusahaan untuk
mengalokasikan kegiatan pemasarannya pada masing-
masing variabel marketing mix.
DAFTAR RUJUKAN
Assauri, S. 1999. Manajemen Pemasaran. Dasar Konsep,
dan Strategi. Jakarta: Rajawali Press.
Cravens, D.W. 2006. Pemasaran Strategis. Terjemahan
Lina Salim. Jakarta: Erlangga.
Downey. 2002. Manajemen Agribisnis. Edisi Ketiga.
Terjemahan Ganda S. dan Alfonsus Sirait. Jakarta:
Erlangga.
Engel, J.F. 1998. Perilaku Konsumen. Terjemahan oleh F.X.
Budiyanto. Jakarta: Binarupa Aksara.
Keegen, W.J. 2004. Manajemen Pemasaran Global. Jilid I.
Terjemahan Alexander Sindoro. Jakarta: Ghalia Indo-
nesia.
Kotler, P. 1995. Manajemen Pemasaran (Analisis Peren-
canaan, Implementasi dan Pengendalian). Terje-
mahan oleh Hendra Teguh dan Ronny A. Rusli.
Jakarta: Erlangga.
Kotler, P., dan Amstrong. 2005. Dasar-dasar Pemasaran Jilid
2. Terjemahan Alexandor Sindoro. Jakarta: Pernhallindo.
Stanton, W.J. 1996. Prinsip Pemasaran. Terjemahan oleh
Agus Budiyanto. Jakarta: Erlangga.
Swastha, B., dan Irawan. 1993. Manajemen Pemasaran
Modern. Yogyakarta: BPFC-YKPN.
Tjiptono, F. 2000. Strategi Pemasaran. Cetakan Kedua.
Yogyakarta: Penerbit Andi.

0 komentar:

Mohon Klik Gambar Di bawah ini

Ringga Arie Suryadi. Diberdayakan oleh Blogger.